Belitong ~ Day 1

Udah pada tahu kan Belitong? Atau Belitung deh, itu tuh, yang buat shooting film laskar pelangi 1 dan 2.
Jadi gini ceritanya, temen gw dapet dua tiket pesawat gratis, PP pulak. Dan dia ngajak gw buat ngebolang yang jauh mumpung ada tiket gratis, hehe. Kapan lagi coba.
Tadinya kami bingung mau kemana, antara Raja Ampat, Lombok, Aceh, sama Belitung. Akhirnya dengan berbagai pertimbangan, kami pilihlah Belitung sebagai destinasi ngebolang kami. hehe

Pilih tanggal, 18 Oktober 2013 berangkat dari Jogja ke Belitung.
Meeting point kami di Jogja, dia dari Solo, gw dari Tegal, kebetulan lagi libur kuliah waktu itu.
Oke kami ketemu pagi hari di Bandara Adi Sutjipto, kikuk gimana gitu pas sampe bandara. Yaiyalah, kami berdua kan belum pernah naik pesawat sebelumnya. hihihihi
Tapi dengan segala kepedean dan bekal yang kami dapet dari orang2 yang udah pernah naik pesawat, akhirnya kami berhasil juga kok 😀
Dari Jogja, transit dulu ke Jakarta, baru lanjut lagi ke Belitong, bandara Hananjoedin, Tanjung pandan.

Karena perubahan jadwal pesawat, akhirnya jadwal yang kami buat pun menjadi berantakan, sangat berantakan.
Tapi dinikmati ajaaa 😀

Tuk utuk utuk, pukul 16:30 kami sampai di bandara Hananjoeddin,
karena udah sore, berdasarkan referensi yang kami baca, disini gak ada angkutan umum dari bandara ke kota kalo udah sore. Untungnya, temen gw gampang gaul orangnya, ngiaha. Dia ngobrol sama bapak TNI yang duduk disebelahnya pas di pesawat. Dan kami dapat tumpangan sampai di Pelabuhan, kebetulan bapak TNI itu juga mau ke pelabuhan buat jemput adiknya. *beruntung sekali.

Setelah sampai di pelabuhan, berbekal info dari temen gw, katanya ada penginapan deket pelabuhan/kota yang harganya murah. Alamatnya juga gampang, namanya hotel SURYA, dekat pasar sama alun alun.
Kami tanya ke orang sekitar, dan dikasih tahu jalannya, nemulah kami penginapan yang dimaksud. Akhirnya bisa sampai juga, hehe
Penginapannya bagus, bersih, bed’nya ada dua, toiletnya di luar buat yang ekonomi, hihi, tapi bersih kok dan ada tiga toilet pulak. Harga per malemnya 80rb. Murah kaaaan?

Belum sempet bersih2, demi mengejar tempat yang harus kami datengi, akhirnya kami langsung jalan kaki ke pantai Tanjung Pendam, malem malem ke pantai coba, gak keliatan apa apa. haha
kami makan malem di pantai ini, makan roti 😀 roti dari pesawat :3
Dan udah puas menikmati angin pantai di malam hari di pulau orang, kami pun balik ke penginapa, bersih bersih dan istirahat.

Tapi sebelum itu kami udah sewa motor dulu buat besok jalan jalan ke pantai, kebetulan di tempat kami nginap ada sewaan motornya juga. murah kok, 60rb/12 jam. Tapi emang berguna pas jam siang doang sih motor disini. hehe

Oke tunggu day dua kami di Belitong yah ~

Rincian biaya day 1 :
– bayar pas di Bandara : 30.000
– Penginapan : 40.000
– Tiket masuk ke pantai 2000

Advertisements

Karimun jawa – Day 1

Hello World !

Mumpung masih anget nih, gw mau berbagi pengalaman beserta tips buat kalian yang mau nge-trip ke Kepulauan Karimun Jawa. Karimun jawa?? Iya Karimun jawa , pulau kecil (tapi sebenernya luas juga) yang ada di seberang pulau jawa, deket sama Jepara.

Oke langsung aja yah.

Berangkat dari Jakarta, Stasiun Pasar Senen bareng temen deket gw pukul 22:10 WIB hari Kamis, 19 Desember 2013. Sebenernya kami udah tau kalo pergi ke Karimun jawa itu timing yang pas adalah di bulan Maret, Mei,  Juni, Juli, Agustus gitu… Soalnya itu bulan bulan kemarau. Tapi gakpapa deh kami coba aja nge-trip bulan Desember yang emang dikenal musim ujan gedhe-gedhean. Huhuhuhuhu buat pengalaman juga sih, biar punya cerita yang beda sama orang lain gitu. Ngiahaha

Day 1

Pukul 06:20 WIB kereta Tawangjaya yang kami tumpangi pun sampai di Stasiun Semarang Poncol. Bahagia banget rasanya,haha. Langsung beli tiket buat pulang ke Jakarta  hari Seninnya, nunggu loket buka sampe kurang lebih jam 8an. Akhirnya tiket udah ke beli, langsung lah kami chaw ke Terminal terboyo pake elf yang ada tulisannya TERBOYO, tinggal nunggu di depan stasiun aja kok, banyak yang lewat. Tapi jangan sampai salah naik yah, soalnya banyak juga elf jurusan solo yang lewat.

Oke elf datang, kami naik dan sampailah di terminal Terboyo dengan budget 5000/orang. Sebenernya kalo punya uang pas, bayar 4000 juga boleh kayaknya.

Pas sampai di terminal Terboyo, lanjut lagi cari elf yang jurusan Jepara, tinggal lurus aja dari tempat elf kita berenti, nanti belok kiri, udah ada elf jurusan Jepara yang  lagi ngetem cari penumpang (masih di dalem terminal).

Tuk utuk utuk.. perjalanan kurang lebih 2 jam, akhirnya sampai juga di terminal Jepara. Jangan kaget pas sampai disini, soalnya pasti banyak tukang becak yang nyamperin.hehe. baik baik kok, malah kami dapat becak yang gak perlu nawar2, kata bapaknya terserah mau ngasih berapa aja buat ke dermaga Jepara. 15.000 juga boleh katanya. Tapi berhubung barang bawaan kami cukup banyak, akhirnya kami ngasih 20.000 dengan Cuma Cuma. Kalo kalian masih punya tenaga, jalan kaki juga boleh. Tapi jaraknya lumayan sih, lumayan jauh :p

Oiya, di terminal ini gw sempet bersih-bersih dulu, badan rasanya lengket semua soalnya. Dan terkagetkan gara-gara airnya asin ~o~

Tuk utuk utuk.. sampailah di dermaga Jepara, jam setengah dua katanya kapal Bahari Express yang kami naiki bakal berangkat. Buat yang muslim, disini ada musholah kok, bisa buat sholat dhuhur dulu.

Harga tiket kapal Bahari Express ini lumayan mahal sih, yang dulunya gw baca di blog orang itu harganya 84.000 tapi sekarang gw pesen ternyata harganya naik jadi 110.000 , hehe. Tapi gakpapa, dijamin memuaskan deh kapalnya. Cepet, ber-AC, tempat duduknya empuk pulak.

Tepat pukul 16:00 kami sampai di Dermaga Karimun jawa, dengan cuaca yang lumayan tidak bersahabat. Hujan dan angin besar. Untung aja pak Rifai (orang yang kami hubungi buat sewa penginapan sama tour laut harian) baik, dia nyuruh adiknya buat jemput dan antar kami ke penginapannya. Hehe

Kalo pas lagi musim kemarau, kalian gak pake jasa tour itu juga gak masalah, tapi kalo lagi musim hujan begini, sangat disarankan pake jasa tour atau paling gak ada yang antar jemput dari dermaga ke penginapan.

Tuk utuk utuk.. kami tiba di penginapan pak Rifai, ngiah ngiah satu rumah itu ternyata isinya cuma kami berdua doang, udah berasa rumah milik sendiri ini mah. Sewa penginapan disini harganya 80rb/malam/kamar. Luas kok kamarnya, ada dua tempat tidur besar, kipas angin, sama meja rias. Kamar mandi di luar ya, ada dua dan bersih.

Seneeeeng banget rasanya bisa sampai di tanah Karimun jawa 😀

Okay, setelah beres-beres dan bersih-bersih, malam pun datang, dan  cuaca masih gak bersahabat =.=

Akhirnya kami diantar beli makan di deket alun2 yang namanya Bu Esther. Tempat makan yang namanya udah terkenal buat para backpacker.

Kelar makan malem, balik ke penginapan lagi. Yaiyalah mau kemana lagi coba ! Kalo malem ditambah lagi sama hujan, kota Karimun itu jadi sepi. 

Istirahat di penginapan dulu deh akhirnya, berharap cuaca besok pagi bakal cerah, soalnya kami mau snorkeling. Nengokin terumbu karang yang kelasnya udah internasional mennnn. Hehe

Okay, Selamat ketemu di Day 2.

Rincian biaya buat Day 1 

– Kereta ekonomi AC dari JKT-SMG : Rp 45.000

– Elf stasiun SMG PONCOL-terminal Terboyo : Rp 5000

– Elf terminal Terboyo-terminal Jepara : Rp 12.000

– Becak terminal Terboyo-dermaga Jepara : Rp 10.000

– Tiket kapal Bahari Express Excecutive : Rp 110.000

– Makan malam : Rp 10.000

– Penginapan malam 1 : Rp 40.000

Dieng Trip – Wonosobo

Taraaaa !
Jujur aja ini pertama kalinya gue nulis pengalaman Trip Backpackeran gue di blog. Tapi emang karena gue baru mulai suka backpackeran sih (read : baru punya tabungan).
Oke langsung aja ya.
Jadi, Gue sama temen kos awalnya punya rencana mau nge-bolang (yang gue sebut back packing ya)ke Jogja-Solo, karena ada jadwal libur dari kampus. Setelah ngerancang berbagai macam perlengkapan, ternyata pas liat kalender, baru inget kalo tanggal 10 Oktober ada acara wisuda di kampus. Dan anak kos gue mau dateng kesana, mau ngucapin selamat ke kakak kos yang diwisuda gitu ceritanya. Sedangkan gue libur dari tanggal 7 malem, karena jadwal perjalanan kami dirancang buat 3 hari 2 malam, akhirnya memutuskan gak jadi trip ke Jogja-Solo. Sebenernya sih libur panjang, tapi karena ada agenda lain juga akhirnya gak jadi.
Bingung, galau, stress, itu yang kami rasain (haha. gue doang sih mungkin). Kemudian temen gue ngusulin buat ke Dieng, nah nah nah, gue pertama bingung, Dieng?? Apaan? ,hehe. Trus temen gue ngejelasin, dan gue setuju setuju aja. hehe.
Oke kita mulai nyari informasi dari mana pun, dan dirasa cukup info, kami menentukan tanggal, tanggal yang kami pilih 10-12 Oktober 2013.Jadi, 10 Oktober sore berangkat, 12 Oktober siang end.

Day 1, 10 Oktober 2013
Hari Rabu,09 Oktober 2013 gue udah pesen tiket ke agen bis Sinar Jaya yang di jalan pemuda Rawamangun, 2 tiket.
Hari Kamis, 10 Oktober 2013 jam setengah 5 gue bareng temen gue berangkat kesana pake Taxi, karena salah info. Dan glotak, keluarlah uang kami @15.000. Tapi untungnya sampai dengan selamat kok sampe tujuan.
Oke kami langsung ke agennya, beli tiket, glotak @85.000.
Jam setengah 6 bis pun melaju dengan gagahnya menuju ke Wonosobo via Purwokerto (jalur selatan).

Day 2, 11 Oktober 2013
Hari Jumat, 11 Oktober 2013 sekitar jam 6 pagi, sampailah kami di Terminal Wonosobo. Hehehe. Bahagia sekali rasanya.
Setelah kami bersih bersih badan, sujud syukur, dan mengisi perut dengan sesobek roti (karena jatah makan malam kemarin sama makan pagi terpotong buat bayar taksi), petualangan pun dimulai.
Hasil searching kami mengatakan bahwa masyarak Wonosobo itu ramah tamah, dan kami setuju dengan hal tersebut, karena memang orangnya ramah2. Dari terminal Wonosobo, kami naik bis 3/4 atau elf dengan tujuan terminal dieng (bilang aja sama keneknya) bayar 1500, terus nyambung naik elf lagi dengan tujuan Dieng (Penginapan Bu Djoko), bayar 10.000. Kalo yang sampe ke Diengnya ini nih yang lama. Hampir 2 jam meeenn, tapi tenang, pemandangannya itu lhoh, aihh, bagus banget gak bikin bosen.
Sampailah kami di pertigaan Bu Djono. Begitu turun dari elf, langsung dah tuh tukang ojek banyak yang nyamperin.
Panjang cerita pokoknya, sampai kami nemu penginapan yang murah cuma 60.000/malam.
Namanya penginapan sederhana, rumahnya kecil, plangnya udah agak lusuh gitu, di depannya ada kayak jualan pulsa gitu. Di penginapan sederhana ini juga bisa sewa motor sekalian, cuma 150.000 buat dua hari. Dibandingin naik ojek, 150.000/orang buat dua hari, mending sewa motor aja sih. Selain lebih bebas, banyak nambah pengalaman juga ternyata.
Ya, taruh barang di penginapan, dan cuuuuusss jelajah Dieng pun dimulai.
Mulai dari candi Arjuna, dekat penginapan, glotak bayar 10.000 buat tiket masuknya sama buat ke Kawah Sikidang.
Abis dari candi Arjuna, kami putuskan untuk mengisi perut, lumayan juga makanannya, harganya murah rasanya enak, gak kayak masakan di Jakarta. Dengan 6000 bisa makan pake telor+tahu+krupuk sepuasnya dan kuah apapun 😀
Oke, setelah makan, lanjutlah kami ke Kawah Sikidang. Abis dari Sikidang, lanjut lagi ke Telaga warna, yang di dalemnya ternyata ada banyak goa.
Oke, destinasi hari pertama selesai, kami putuskan untuk survey jalan dulu sebelum ke puncak Sikunir besok pagi.
Eeeeeh. Tapi ternyata kami nemuin Dieng Plateau Teather, hehe, nontonlah kami dengan tiket Rp 4000.
Pulangnya beli bensin 15000 buat bekal ke Sikunir besok pagi. Banyak sih yang jual dipinggir jalan, tapi kayaknya lebih hemat dan aman kalo ngisi di pom bensin, ada kok disana, tenang aja.

Day 3, 12 Oktober 2013
Hoaaaaaaaaaammmm. Krik krik. Jam setengah 3 pagi alarm udah brisik. Sengaja pasang alarm setengah jam sebelum jam bangun yang sebenernya. Snooz Snooz Snooz. Akhirnya bangun juga jam 3. Siap siap , jangan lupa bawa bekal, sarung tangan, masker, kaoskaki, dan uang, helm kalo ada, soalnya dingin banget cuuuuyyyy.
OKE, jam setengah 4 kurang kami chaw ke Puncak Sikunir.
ngiahahahahaha. Dan masih sepiiiii, paling ada juga sih rombongan yang mau ke puncak juga, tapi mereka berkelompok (buat yang naik motor), sama naek mobil. Nah kami???? Cewe, cuma bedua, naek motor, gak pake helm, tuk utuk utuk utuk.. Akhirnya sampai juga di puncak Sikunir. Udah lumayan rame juga disana.
Parkit motor, pesen susu jahe dulu sambil nunggu adzan shubuh.
Oke, abis sholat shubuh, kami naik ke atas bareng mas mas kenalan dari Semarang. Haha sok kenal banget serius. Ya mau gimana lagi, kami kan cuma berdua, cewe lagi, belum pernah naik pulak tuh.
Hosh hosh hoshh.. yang tadinya dingin, sekarang malah keringetan, lumayan juga 20 menit sampe atas. hehe
Berebut sunrise pun dimulai 😀
Panjang cerita, kami pun turun dan balik ke ke bawah buat lanjutin penjelajahan, hehe.
Ada Kawah candradimuka,sumur, candi dworowati, tuk bimo lukar, dll . Pokoknya semua yang ada di peta wisata deh kami sikat habis di hari ke tiga ini, banyak kan keliatannya, tapi jam 12 siang aja udah selese kok. Dan kami putuskan untuk balik ke terminal wonosobo, naek elf yang sama kayak waktu berangkat.
Dan jangan lupa beli oleh oleh dulu, hehe minimal beli manisan Carica lah ya..
Oke panjang cerita akhirnya gue pulang ke Tegal dari terminal Wonosobo naik elf sampai ke Purwokerto dan lanjut lagi naik elf ke Tegal. hehe

Yaaaa.. sekiranya itu kali ya yang bisa gue bagi disini. hehe
Oiya, ini nih rincian biayanya,
Taksi 15.000
Bus Sinar jaya 85.000
Elf berangkat 1500+10.000
Toilet 2000×3
Penginapan 30.000
Sewa motor 75.000
Parkir 4.000
Makan (roti, nasi rames, nasi goreng) 23.000
Tiket wisata (Candi Arjuna, Kawah Sikidang, Telaga Warna, Teather, Sumur) 21.000 nb: gak pake tiket paket yang 20.000 karena ternyata lebih murah petal petal gini.
Bensin 7.500
Elf balik ke terminal 10.000+2.000
Elf ke Purwokerto 20.000
Elf ke Tegal 20.000

Image

Dieng Plateau

Dieng Plateau

Bersama teman kosku, berangkat dari Jakarta, dengan segala persiapan, menikamati indahnya Dieng dengan ramahnya penduduk disana, tema backpacking, makan seirit-iritnya, dan pulang ke rumah masing-masing dengan bis seadanya. Nikmat sekali rasanya :)) Banyak banget pelajaran yang bisa diambil.
Buat yang pengen tau rincian biaya dan lain-lain , liyat aja di post’ku selanjutnya yaaa :))